Jenis Pembelajaran Memori dan Karakteristiknya

Jenis Pembelajaran Memori

Pembelajaran memori terdiri dari tindakan memperkenalkan konsep, ide atau pengetahuan melalui beberapa pengulangan dengan tujuan mengingatnya.

Pembelajaran Memoristik adalah model pembelajaran yang diperoleh atau disimpan dalam memori dengan pengulangan informasi secara mekanis dan dilakukan tanpa analisis atau pemahaman tentangnya.

Jika informasi baru tidak ada artinya, maka disimpan dalam memori jangka pendek dan akan dilupakan, karena tidak terkait dengan pengetahuan yang sudah ada sebelumnya.

Jenis-jenis Pembelajaran Memori

Meskipun memori adalah mekanisme mental dengan karakteristiknya sendiri pada setiap individu, itu dapat dimasukkan dengan cara yang berbeda pada setiap orang, berdasarkan itu kita dapat mengklasifikasikannya menjadi dua jenis:

1. Memori Asosiasi

Memori asosiatif terdiri dari perekaman peristiwa atau informasi dengan mengambil atau mengingat data lain: ketika kita mengaitkan kata sandi dengan tanggal penting, kita mengingat tanggal untuk mengingat kata sandi. Ini adalah memori yang  mengaitkan satu hal dengan yang lain , yang dapat digunakan dengan objek, ide, bentuk abstrak, dll …

Ini adalah memori yang kita gunakan secara teratur, itu adalah antara memori sehari-hari dan itu adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari.

2. Memori Berulang

Memori berulang adalah memori yang dipelihara oleh data yang harus dicatat secara akurat: tanggal, tabel perkalian, ibu kota negara, atau data historis. Ini adalah memori yang jauh lebih tepat daripada memori asosiatif.

Jenis memori ini biasanya direkam untuk waktu yang lama dalam diri seseorang, dalam banyak kasus seumur hidup.

4 Tahap Memori

Sampai hari ini, memori tetap menjadi misteri, namun setiap hari kami memiliki lebih banyak pengalaman dan data tentangnya. Memori dapat dibagi menjadi 4 tahap yang berdiferensiasi baik.

  • Register: merupakan kontak pertama dengan data melalui indera, misalnya pembacaan pertama.
  • Retain: adalah untuk menggabungkan data, yang memerlukan perhatian khusus.
  • Asosiasi: Menghubungkan data yang baru dicerna dengan pembelajaran yang sudah ada sebelumnya.
  • Ingat: itu untuk membangkitkan pembelajaran, sebagian besar tetap di alam bawah sadar dan muncul dalam keadaan tertentu. Ini adalah tahap yang paling penting karena itu berarti bahwa informasi itu disimpan secara teratur, logis dan skema dan fakta bahwa itu dapat dipanggil kembali dan digunakan menyiratkan bahwa proses pembelajaran telah selesai.

Hubungan Memori dengan Pelajaran

Memori adalah kondisi yang diperlukan untuk belajar terjadi  dan itu terjadi ketika isi memori tersebut berubah. Apa pun yang kita lakukan dalam hidup akan didasarkan pada kesuksesan/kesalahan, sedemikian rupa sehingga apa yang kita temukan sebagai kesuksesan akan kita ingat untuk mengulanginya dan pada saat yang sama kita akan mengingat apa yang kita anggap sebagai kesalahan untuk menghindarinya.

Belajar adalah menyimpan dalam memori, baik belajar secara tidak sengaja (dengan pengalaman hidup) atau secara sukarela (data untuk ujian). Relevansi pembelajaran terletak pada mekanisme dan proses yang terlibat dalam mencapai pembelajaran itu.

Karakteristik Pembelajaran Memori

Ciri-ciri yang terdapat dalam hafalan sangat bervariasi, di antaranya dapat kita kutip sebagai berikut:

  • Memori Berulang: tidak menyiratkan pemahaman konten, hanya akumulasi informasi, meskipun masih merupakan latihan mental.
  • Refleksi ditolak: pemahaman dan analisis bukanlah tujuan dan dalam lingkungan pembelajaran  di mana metode tersebut diterapkan, hanya informasi yang ditransmisikan dan tidak mendorong refleksi.
  • Itu hanya mengevaluasi isi: tidak berurusan dengan proses juga tidak mengaitkan nilai dengan makna.
  • Isinya terkait secara sewenang-wenang: mereka tidak menjaga urutan logis dan pelajar tidak berhenti dalam asosiasi dengan pengetahuan lain, itu praktis belajar gratis.
  • Narasi mekanis tanpa refleksi: jika hasil hafalan ingin diekspos, pameran ini akan melibatkan pengulangan secara lisan dan mekanis tanpa penjelasan informasi yang dihafal.
  • Guru memaksakan aturan dan membuat keputusan saja: guru adalah fasilitator informasi akhir, dia tidak memotivasi, dia tidak mengundang analisis atau mendorong inisiatif pembelajar.
  • Informasi mudah dilupakan: informasi umumnya disimpan untuk memenuhi kebutuhan mendesak, untuk mendapatkan peringkat tinggi, setelah kebutuhan terpenuhi, pengetahuan akan diisolasi.
  • Data disimpan dalam memori jangka pendek atau memori utama yang mampu menyimpan sejumlah kecil informasi aktif dan tersedia untuk waktu yang singkat.

Keuntungan Pembelajar Memori

Menggunakan pembelajaran hafalan lebih dari yang dipikirkan dan ada beberapa keuntungannya:

  • Hafalan untuk mengingat: meskipun sebagai metode pembelajaran tidak dianjurkan jika digunakan untuk mengingat tanggal, alamat, rumus, dll.
  • Konsentrasi latihan: mengembangkan kemampuan untuk fokus pada aktivitas tertentu
  • Meningkatkan aktivitas mental: seperti halnya tubuh dilatih, menghafal adalah cara untuk melatih otak dan membuatnya tetap waspada.
  • Ini adalah prosedur cepat: tidak memerlukan terlalu banyak pemahaman
  • Ini relatif sederhana: tidak perlu menjadi ahli dalam suatu subjek.

Kerugian Pembelajaran Memori

Dalam  hafalan, ada baiknya juga menyoroti bagian negatifnya, seperti di bawah ini:

  • Akumulasi informasi yang tidak mengarah pada pembelajaran khusus.
  • Informasi tidak dianalisis juga tidak sampai ke dasar masalah apapun.
  • Tidak ada ruang untuk interogasi atau investigasi
  • Pembelajaran ini tidak menumbuhkan motivasi belajar hanya untuk memperoleh hasil.
  • Informasi hanya tersedia sementara oleh karena itu tidak dapat dipanggil kembali.
  • Jika detail minimum dilupakan, sulit untuk membangkitkannya dengan  benar bahkan dalam sekejap
  • Karena tidak terkait dengan pengetahuan yang sudah ada sebelumnya, itu tidak dapat dibangkitkan  dengan menghubungkannya dengan peristiwa lain.
  • Ini tidak berfungsi sebagai dasar yang luas  untuk memperoleh pengetahuan baru, meskipun dapat membantu untuk menghubungkan beberapa elemen kecil dengan yang lain.
  • Mereka secara harfiah adalah pengetahuan yang dipelajari, itu tidak mendorong pengembangan kapasitas seperti refleksi untuk memahami.

 

Jenis Pembelajaran Memori dan Karakteristiknya

Admin Padamu

Mengingat pentingnya pendidikan bagi semua orang, maka Admin Blog Padamu Negeri ingin berbagi pengetahuan dan informasi seputar pendidikan walaupun dengan keterbatasan yang ada.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.