Jenis-jenis Model Pembelajaran dan Karakteristiknya

Jenis-jenis Model Pembelajaran

Secara umum model pembelajaran merupakan sistem yang didasarkan pada metodologi yang  terdiri dari sifat, strategi, dan pedoman  yang telah dirancang dengan tujuan untuk membimbing proses pembelajaran. Model pembelajaran telah berkembang berkat pengalaman dan pengamatan terhadap perilaku manusia dan hewan.

Sebagai guru, kita tahu berbagai macam situasi dan kesulitan yang bisa kita hadapi. Model pembelajaran  telah mencoba menjawab kebutuhan historis di bidang pendidikan: bagaimana meningkatkan pembelajaran, apa faktor motivasi atau apa yang akan menjadi karakteristik pribadi setiap siswa.

Jenis-jenis Model Pembelajaran

Di bawah ini beberapa model pembelajaran penting dan populer yang muncul dari perkembangan teori belajar, antara lain:

MODEL TRADISIONAL

Model pembelajaran tradisional adalah model pembelajaran tertua dan mengusulkan agar guru membentuk siswa melalui transmisi informasi yang progresif dan siswa adalah halaman kosong yang berfungsi untuk menerima dan menghafal informasi tanpa mempertanyakannya karena pembelajaran mereka berasal dari pengetahuan dan pengetahuan Anda. pengalaman guru.

Dalam model tradisional, dua pendekatan dibedakan:

  • Pendekatan ensiklopedis: guru adalah spesialis dalam mata pelajaran dan transmisi informasi cukup bagi siswa untuk belajar.
  • Pendekatan komprehensif: guru adalah orang yang memahami struktur mata pelajaran dan dengan mentransmisikannya, siswa akan memahaminya pada tingkat yang sama dengannya.

Model ini dianggap berisiko, karena jika guru memalsukan informasi, siswa akan menerapkan konsep yang salah secara akurat.

MODEL TEKNOLOGI

Model pembelajaran teknologi adalah skema pembelajaran yang sangat terencana, ketat dan menyeluruh  yang merenungkan dan sumber daya yang akan menghasilkan pembelajaran yang terdefinisi dengan baik. Ini didasarkan pada dasar-dasar psikologi dan sosiologi untuk pengembangan kegiatan pedagogis. Peran guru sangat pasif, karena ia akan menjalankan program yang dikembangkan oleh pakar eksternal.

Posisi  siswa juga pasif, tidak ada ruang untuk inisiatif atau kreativitas dan mengandaikan bahwa mereka dapat dibentuk melalui penguatan perilaku dan penghargaan. Program pedagogis seragam dan homogen, karena didasarkan pada generalisasi dan tidak ada ruang untuk improvisasi atau inisiatif dari pihak siswa.

Kegiatan berorientasi pada prestasi sekolah, dimana siswa rata-rata lebih unggul dan tidak menghargai keragaman ritme, maupun kegiatan, karena semua orang harus melakukan hal yang sama dan jika tidak berhasil, itu karena siswa kurang minat atau karena dia kurang cerdas dari rata-rata yang lain. Ini berbeda dari model tradisional karena menggabungkan metode prosedural dan audiovisual.

MODEL PERILAKU

Untuk model pembelajaran perilaku, siswa harus memperoleh pengetahuan tetapi  selalu dibimbing atau dipimpin oleh seorang guru. John B. Watson adalah perwakilan maksimal dari model ini.

Model tersebut didasarkan pada kenyataan bahwa  peserta didik bukanlah orang yang berperan aktif dalam pembelajarannya, melainkan bereaksi terhadap rangsangan dan bertindak sesuai dengan itu. Menganggap magang sebagai subjek sederhana yang beradaptasi melalui “coba-coba” dengan lingkungannya, oleh karena itu ia belajar dari rangsangan eksternal.

Model ini berorientasi pada keterampilan pribadi setiap siswa, yaitu bukan sistem yang diterapkan atau guru yang gagal, hanya ada siswa yang lebih berkualitas daripada yang lain, meninggalkan yang terakhir dengan beberapa pilihan.

MODEL INTERAKTIF

Model pembelajaran interaktif ini berfokus pada siswa, dan mempromosikan partisipasi mereka dan refleksi berkelanjutan  melalui kegiatan yang mendorong dialog, kolaborasi, konstruksi pengetahuan dan pengembangan keterampilan dan sikap.

Kegiatannya bersifat memotivasi dan menantang dengan tujuan untuk memperdalam pengetahuan, mengembangkan keterampilan mencari informasi, serta kemampuan menganalisis dan mensintesisnya serta memecahkan masalah. Model ini menekankan, terutama, pengembangan keterampilan di semua tingkatan.

Kegiatan akan terstruktur dengan baik, tetapi dapat disesuaikan dengan karakteristik tingkat kelompok dan individu dan dapat dikembangkan dalam ruang tatap muka atau virtual atau keduanya pada saat yang sama, dan melibatkan kerja kelompok dan individu.

MODEL KONSTRUKTIVIS

Model pembelajaran konstruktivis ini didasarkan pada konstruksi pengetahuan secara bertahap , yang diperoleh dengan mengasimilasi dan mengadaptasi informasi baru dari pengetahuan yang sudah ada sebelumnya terkait. Konstruktivisme mempertahankan gagasan bahwa setiap orang adalah dunia, situasi yang sama dapat dipahami secara berbeda oleh beberapa orang, karena itu akan tergantung pada pengalaman sebelumnya yang mereka miliki dengan situasi itu.

Untuk konstruktivisme, siswa bukan hanya pencatat informasi, ia adalah pembangun struktur kognitifnya. Karakteristik yang membedakan model ini adalah ruang yang diberikan untuk kemungkinan kesalahan. Di sini kesalahan adalah bagian dari proses dan kesempatan untuk berkreasi dari mereka.

Model Konstruktivis menghilangkan guru dari perannya sebagai penyampai informasi sederhana dan menempatkannya sebagai perancang strategi yang memungkinkan siswa diberdayakan oleh pembelajaran mereka. Jean Piaget adalah salah satu perwakilan terbesarnya.

MODEL SUDBURY

Model ini menetapkan bahwa siswa membuat proses belajar, dan bahwa premis ini adalah dasar dan berlaku untuk semua. Ia juga mengusulkan bahwa ada banyak cara untuk belajar tanpa campur tangan seorang guru yang hanya akan turun tangan jika diminta.

Ada banyak sekolah yang menggunakan  model ini dengan sukses besar , beberapa karakteristik sekolah ini adalah:

  • Tidak ada ujian. Mereka membuat stres dan apa yang telah dipelajari atau dihafal segera dilupakan
  • Tidak ada peringkat. Orang tua tidak diberikan penilaian terhadap anak-anaknya.
  • Jika siswa tidak ingin melakukan apa pun, dia tidak melakukannya. Tidak melakukan apa-apa mungkin merupakan gejala bahwa orang tersebut perlu istirahat atau bahwa apa yang menarik minat mereka adalah hal-hal lain untuk dijelajahi.

Guru harus merancang strategi yang mempromosikan nilai-nilai, sikap dan pengembangan keterampilan seperti: kapasitas untuk analisis dan sintesis, komunikasi, dll… Telah ditunjukkan bahwa model ini telah menciptakan siswa dengan sukses besar dalam karir profesional mereka.

MODEL PROYEKTIF

Dasar pembelajaran dalam model ini adalah pembuatan proyek. Proyek yang dibuat oleh guru harus membangkitkan minat dan rasa ingin tahu di sekitar proyek yang diusulkan.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan potensi dan kemampuan penelitian siswa dan bahwa kesimpulannya berasal dari pengalaman masing-masing peserta. Oleh karena itu pembelajaran berdasarkan pengalaman, di mana bagian praktis akan menjadi yang dominan, dengan bantuan materi teoritis jika diperlukan.

MODEL TERLETAK

Dalam model ini, pembelajaran pada hakekatnya didasarkan pada situasi yang spesifik dan nyata  serta pada pemecahan masalah melalui metode sehari-hari. Model ini menempatkan pembelajar dalam konteks sosiokultural sehingga mereka memperoleh keterampilan sosial dan mengembangkan kompetensi sambil memecahkan masalah. Ini dianggap sebagai gaya belajar berdasarkan eksperimen kolektif.

Kegiatan yang dirancang dalam model ini berusaha untuk mempromosikan komunitas, kerja sama, dan kerja tim. Sebagai ciri khas, ia mengumumkan bahwa pembelajaran terjadi dalam konteks sosial.

Untuk skema situasional, pembelajaran didasarkan pada tiga kondisi komunitas: kepemilikan, partisipasi, dan praksis. Pembelajaran kinestetik menjelaskan bagaimana orang yang bereksperimen dengan objek studi belajar lebih awal.

Kegiatan Pembelajaran

Tindakan belajar tidak harus dikaitkan hanya dengan lingkungan sekolah. Belajar mencakup kemungkinan tanpa  batas: apakah itu tiruan dari orang tua kita (yang dapat kita anggap benar) atau asosiasi yang dibuat oleh lingkungan terdekat kita.

Lingkungan sosial tempat kita tinggal memainkan peran yang sangat penting dalam hal belajar, lingkungan yang penuh rasa ingin tahu, berbudaya dan berpikiran terbuka tidak diragukan lagi akan memberikan visi terbuka tentang dunia di sekitar Anda, oleh karena itu pikiran akan lebih reseptif dalam mata pelajaran tertentu. Oleh karena itu, tindakan belajar memiliki basis sosial.

Belajar, oleh karena itu, adalah tindakan pertumbuhan terus-menerus, di mana orang tersebut mencoba menyesuaikan pengetahuan sebelumnya dengan yang baru untuk memberi mereka makna. Model pembelajaran mencoba mengelompokkan berbagai bentuk   dan metode yang kita pelajari.

 

Jenis-jenis Model Pembelajaran dan Karakteristiknya

Admin Padamu

Mengingat pentingnya pendidikan bagi semua orang, maka Admin Blog Padamu Negeri ingin berbagi pengetahuan dan informasi seputar pendidikan walaupun dengan keterbatasan yang ada.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.